Selasa, 24 Juli 2012

DAD AND SON : DOMPET KEMBAR, MAKAN MALAM, DAN QUALITY TIME

Kali ini special gue mau ngebahas cerita antara gue dan abah a.k.a Bapak satu satunya yang bakal jadi kakek dari anak-anak gue. Seperti judulnya yang aneh banget but unique kalau gue bilang, ini adalah pertama kalinya gue ngebahas beliau. Hehe.. so, abah maaf maaf yah kalau ada yang ga berkenan. Here we go!

Gue berani bilang bahwa gue sama abah itu bukan dua orang yang terlalu dekat pada awalnya. Abah adalah tipe orang yang soliter dan kadang males ngumpul di tempat-tempat rame gitu dan beliau pada awal-awal keluarga gue dimulai bukan termasuk tipe orang yang family-friendly banget. Abah itu baik, tapi kadang kalau gue bilang sih salah menyampaikannya aja. Jadinya yang ada di dalam pikiran gue, abah itu orangnya Galak dan nyeremin plus ga bisa diajak bercanda. Pikiran ini bertahan sampe gue SMP. Gue masih mengangga abah adalah sosok sakral yang kedudukannya tinggi banget di rumah, yang kalau mau ngomong harus pake persiapan jiwa dan raga dulu. Bisa ditebak, komunikasi antara gue dan abah bisa dibilang ga jalan. Pernah dulu ada kali seharian itu ga ada ngomong gue sama abah atau enggak kalau gue ngomong “gini”, si abah bakal ngirain gue ngomong “gitu”. Ga nyambung. Makanya dulu pernah abah marah-marah pulang ke rumah dia bilang, “susah banget sih ngomong sama si Ade (gue), ga pernah nyambung!!”. Intinya, hubungan gue sama abah biasa-biasa aja malah hampir sekedar status aja. Karena waktu itu sih gue ngerasa abah juga ga mau tau apa yang ada di pikiran gue, apa yang gue rasain, apa yang gue mau, dan lainnya.

How the mighty have fallen. Sosok abah mulai berubah sejak gue lulus SMA dan mulai kuliah. Si abah udah mulai ngajakin gue jalan, ngobrol walaupun sedikit banget. Ya seenggaknya saat itu gue yakin, yang ini baru abah gue. Satu kejadian lucu yang bikin gue tambah yakin bahwa abah udah berubah adalah, dulu waktu gue ngalamin kejadian apa gitu (gue juga lupa), trus gue jadi uring-uringan gitu di rumah dan gue cerita ke emak gue. Beberapa hari kemudian emak ngasihtau gue kalau abah ngomong bahwa dia marah gitu ke gue, soalnya kok gue nggak cerita ke dia tentang masalah itu. Haha.. pas itu gue ketawa getir.

Teori gue Cuma satu sih. Lo semua tau EGO kan?? Perasaan tinggi diri sendiri yang harus dimenangin buat sekedar nunjukkin ini diri gue ke semua orang. Nah, teori gue EGO semua orang akan makin luntur sejalan dengan tambahnya umur. Karena menurut gue nggak ada orang yang mau sendirian di masa tuanya. Walaupun dia orang yang antisocial banget, suatu saat ntar dia pasti bakal sadar akan pentingnya orang lain. So, berdasarkan pengalaman gue teori ini bener. Gue ngeliat abah yang makin tua tiap harinya jadi sering senyum sendiri karena ngeliat kalau abah gue bukan lagi orang yang gue males ajak ngomong. Sekarang gue dan abah jadi lebih sering ngobrol, entah gue yang mulai atau dia duluan. Tapi gue lebih suka ngedengerin di cerita tentang apapun yang dia mau. Biasanya dia cerita masa-masa kuliahnya dulu, gimana tinggal di asrama, dan lain lain ala nostalgia. LOL! Gue jadi sering makan diluar bareng kalau gue gajian dari radio. Dan bahkan lucunya kita punya dompet kembaran gitu (dompet gue kan ilang, liat ceritanya di postingan kemaren-kemaren ya).

The point is, yang gue coba share ke lo semua adalah gue yakin banyak abah-abah diluar sana yang tipenya sama kayak abah gue : Pendiem, suka ngerjain apa-apa sendiri, keras orangnya. Jadi tinggal gimana lo deh sekarang yang harus ngubah cara pandang lo ke dia, dan gimana caranya lo cari jalan komunikasi lo sama dia. Inget aja, tiap hari dia bakal semakin tua umurnya begitu juag kita kan. Jadi ga ada salahnya untuk menghabiskan banyak waktu menyenangkan dengan si abah sebelum ntar udah ga bisa lagi karena berbagai alasan.. Go Dad and Son!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar